“Akankah bumi kita terus seperti ini???”

” Rusia, Negeri Dingin yang Kini Terbakar
Dihajar Suhu Panas hingga Kobaran Api

Dampak negatif perubahan iklim dirasakan oleh warga Rusia. Berawal dari pecahnya rekor suhu panas di Negeri Beruang Merah itu akhir Mei lalu, kebakaran yang membumihanguskan area hutan serta permukiman seluas hampir 2 ribu kilometer persegi sejak akhir Juli lalu belum padam. Sedikitnya, 53 nyawa melayang.

“SEKARANG kami bisa tegaskan bahwa fenomena abnormal di seluruh penjuru dunia belakangan ini telah mencapai puncaknya di Rusia,” ucap Alexei Kokorin, kepala program iklim dan energi pada WWF Rusia, seperti dilansir BBC kemarin (10/8). Fenomena abnormal yang dia maksud adalah temperatur ekstrem musim panas di Rusia. Normalnya, temperatur maksimal berkisar 35 derajat Celsius. Kali ini temperatur mencapai lebih dari 40 derajat Celsius.

Temperatur ekstrem gara-gara perubahan iklim itu membuat api yang melalap hutan Rusia menjadi-jadi. Pemadaman yang dilakukan sejak titik api pertama terdeteksi akhir Juli lalu belum membuahkan hasil signifikan hingga kemarin. Asap yang terus mengepul dari hutan dan lahan pertanian yang terbakar mengakibatkan warga mulai menderita sesak napas. Terbatasnya jarak pandang juga menghentikan aktivitas penerbangan serta bisnis di Kota Moskow dan sekitarnya.

“Suhu panas di Rusia terjadi karena aliran udara yang konsisten dari kawasan selatan dan timur,” terang Jeff Knight, ilmuwan yang khusus mempelajari variasi iklim di Badan Meteorologi Inggris. Kawasan selatan dan timur Rusia tersebut dipenuhi stepa alias padang rumput. Selain aliran udara panas, faktor lain yang sangat memengaruhi terjadinya suhu ekstrem di Rusia, menurut dia, adalah konsentrasi gas rumah kaca yang terus meningkat.

El nino yang terjadi tiap lima tahun sekali di sekitar Samudra Pasifik juga punya andil dalam memunculkan suhu ekstrem di Rusia. “Anomali suhu permukaan laut (el nino, Red) menciptakan penyimpangan temperatur di berbagai belahan dunia. Suhu panas yang sangat ekstrem muncul di kawasan barat Rusia. Sedangkan suhu dingin di bawah rata-rata terjadi di kawasan Siberia, belahan lain Rusia,” papar Knight. Menurut dia, anomali tersebut bertahan beberapa hari ke depan.

Bahkan, jika efek rumah kaca terus memburuk, bisa jadi Rusia dirundung suhu ekstrem (baik panas maupun dingin) hingga beberapa tahun mendatang. “Karena itu, kita harus siap menghadapi kebakaran hebat seperti itu pada masa depan. Sebab, sangat mungkin musim panas dengan berbagai fenomena aneh semacam itu terjadi lagi,” papar dia. Tanpa pengurangan emisi yang signifikan, lanjut dia, Rusia akan terjebak dalam suhu ekstrem selama minimal 40 tahun.

Dampak suhu itu bakal kian parah. Sebab, seiring dengan berjalannya waktu, akan semakin banyak permukiman yang tumbuh. Artinya, pepohonan yang berfungsi meredam panas dan menyerap karbon dioksida semakin habis. Area yang semula merupakan hutan dan lahan pertanian berubah fungsi menjadi kampung. “Semakin banyak manusia yang hidup di wilayah yang semula merupakan area hijau tersebut. Juga, semakin banyak hutan serta satwa penghuninya yang hilang,” ungkapnya.

Namun, bukan hanya faktor alam yang membuat Rusia kalang kabut dalam menaklukkan api dan menghalau asap. Kebijakan yang ditelurkan oleh pemerintahan Perdana Menteri (PM) Vladimir Putin beberapa bulan lalu tentang sentralisasi sistem pengendali kebakaran juga disebut sebagai biang bencana, terutama oleh kelompok aktivis pencinta lingkungan, Greenpeace Rusia.

“Sentralisasi itu membuat jumlah personel pemadam kebakaran berkurang banyak, sekitar separo dari jumlah awal,” keluh Mikhail Kreyndlin, kepala program sumber alam yang dilindungi pada Greenpeace Rusia. Dia juga prihatin atas banyaknya jumlah satwa yang terpanggang bersama pepohonan yang habis dilalap api. Selain satwa berukuran besar, hewan berukuran kecil, termasuk serangga, terpanggang dalam musibah itu. “”bumi kita, akankah seperti ini??”
“10 BENCANA BESAR AKIBAT GLOBAL WARMING
1. Gletser Menciut
Perubahan iklim yang terjadi akibat global warming akan menghancurkan ekosistem yang ada. Setelah sebagian mahkluk hidup di bumi musnah akibat bencana kekeringan, banjir , badai, atau ditenggelamkan air laut, mahkluk hidup yang tersisa bakal mengalami kesulitan untuk bertahan hidup. Penyebabnya adalah berkurangnya sumber air , udara bersih, bahan bakar , sumber energi , bahan makanan, obat-obatan yang dibutuhkan untuk survive.

2. Pulau Tenggelam
Indonesia , Amerika Serikat, dan Bangladesh adalah beberapa negara yang paling terancam tenggelam. Bahkan beberapa pulau di Indonesia sudah hilang tenggelam. Ini disebabkan mencairnya permukaan gletser di kutub yang membuat volume air laut meningkat drastis. Menyusutnya hutan bakau memperparah pasangnya air laut. Sekarang saja pasang air laut Pantai Kuta telah membanjiri beberapa lobi hotel disekitarnya. Pulau Jawa juga bernasib sama , sampai saat ini permukaan Teluk Jakarta sudah naik 0,8 cm. Dan kalau suhu bumi terus naik , tahun 2050 derah-daerah Jakarta dan Bekasi seperti Kosambi , Penjaringan , Cilincing , Muaragembong , dan Tarumajaya akan terendam.

3. Badai
Badai memang bisa terjadi karena kehendak alam. Tapi suhu air yang menghangat akibat global warming mendukung terjadinya badai yang jauh lebih kuat dan besar. Beberapa tahun belakangan ini , negara-negara di Eropa, Amerika, dan Karibia telah mengalami begitu banyak badai dibandingkan abad sebelumnya.

4. Gelombang Panas
Tahun 2003 lalu, Eropa diserang gelombang panas alias heat wave , yang menewaskan banyak orang. Mengejutkan ! Tapi bencana ini sudah diperkirakan ratusan tahun yang lalu , tepatnya tahun 1900 oleh para ilmuwan di masa itu . Gelombang panas memang pernah terjad beberapa kali di bumi , namun belakangan ini makin sering terjadi. Dan diperkirakan 40 tahun lagi frekwensinya akan meningkat 100 kali lipat.

5. Kekeringan
Afrika, India, dan daerah-daerah kering lainnya bakal menderita kekeringan lebih parah ! Air akan makin sulit di dapat dan tanah tak bisa ditanami apa-apa lagi, hingga suplai makanan berkurang drastis. Ilmuwan memperkirakan hasil tani negara-negara Afrika akan menurun 50 % di tahun 2020 , dan tingkat kekeringan di dunia meningkat 66 % . Tak terbayang kalau kekeringan ini sampai terjadi di bumi ini.

6. Perang dan Konflik
Negara yang kekurangan air dan bahan pangan kemungkinan besar akan mengalami panik dan berubah jadi agresif. Lalu bukan tak mungkin mereka berusaha saling merebut lahan yang belum rusak.

7. Penyakit Merajalela
Malaria, demam berdarah , ebola , dan banyak penyakit yang dulu cuma di anggap sebagai penyakit negara tropis , bisa menyebar ke berbagai negara Eropa yang dikenal dingin. Penyebabnya apalagi kalau bukan banjir atau kekeringan yang mengundang banyak hewan pembawa penyakit bersarang disana!!!

8. Perekonomian Kacau
Ladang tani , perkebunan yang biasanya menghasilkan akan musnah ole banjir atau kekeringan. Penduduk akan di buat makin menderita karena stok bahan pangan dan kebutuhan pokok lainnya akan jauh berkurang dan harganya pasti akan melambung naik. Pemerintah juga membutuhkan biaya yang banyak untuk membangun kembali wilayah yang terkena bencana dan menanggulangi penyakit yang mewabah.

9. Ekosistem Hancur
Perubahan iklim yang terjadi akibat global warming akan menghancurkan ekosistem yang ada. Setelah sebagian mahkluk hidup di bumi musnah akibat bencana kekeringan, banjir , badai, atau ditenggelamkan air laut, mahkluk hidup yang tersisa bakal mengalami kesulitan untuk bertahan hidup. Penyebabnya adalah berkurangnya sumber air , udara bersih, bahan bakar , sumber energi , bahan makanan, obat-obatan yang dibutuhkan untuk survive.

10. Mahkluk Hidup Punah
Sebanyak 30 % mahkluk hidup yang ada sekarang bakal musnah tahun 2050 kalau temperatur bumi terus naik. Spesies yang punah ini kebanyakan yang habitatnya di tempat dingin . Hewan-hewan laut diperkirakan banyak yang tak bisa bertahan setelah suhu air laut jadi menghangat. Kalau tumbuhan dan hewan makin berkurang, jelas manusia akhirnya terancam karena kekurangan bahan makanan.

Sumber reffeerensi http://www.jawapos.co.id
“Ayoo, hijau kan bumi kita kembali
mulai dari diri sendiri

Posted with WordPress for BlackBerry.

LEAVE A REPLY